Posts

Green or white? Beige !

"Tik, lu bisa ga pilih warna selain putih atau beige?" Keluhnya saat menemaniku memilih jaket musim gugur.  "Broken white," jawabku santai seraya membolak-balik coat, mematut diri di cermin panjang.  Dari pantulan kaca samar2 kulihat bola matanya bergulir memutar. Sebal. "Lu lama-lama gua bikinin parka tepung lu baru tau rasa!"

Dear Ampas Kopi

Alhamdulillah... akhirnya blog ini bisa kembali, jadi bisa lanjut sambat ya dimari *eh.  Posting pertama pasca blog kudet4 ini saya sampaikan untuk sesepartner yang selalu merasa dirinya ampas dan bubuk nun jauh disana. "Kamu kemana, aja?" Maaf lahir batin ya, untuk beberapa tahun ke belakang.  I am better today and hope u are doing the same. Dan..  Oiya, aku udah bayar "utang2"-ku jauh sebelum pandemi kemarin lho. Mo bilang tapi kamunya ngilang. Jadi ya udah. Impas ya.  Semoga kamu berkenan dan berbesar hati memaafkan si makhluk yang-kalo-keras-kepalanya-kambuh-ini suka mendadak sangat menyebalkan. Dan semoga kita bisa get in touch lagi in a more proper way ya, Mpas. Baek-baek di manapun berada! Salam sehat selalu untuk keluarga. __ Ps: surat ini buat kamu. Yang ngerasa, boleh lambaikan tangan ke kamera :)πŸ‘‹

Prof. Achmad, Ulul Albab Sejati

Image
  Pertama kali kenal sosok beliau tersebab pembekalan pembinaan PAI (Pendidikan Agama Islam) di IPB. Awalnya asing. Awalnya tak kenal. Awalnya tak sayang. Hingga akhirnya saya sering menghadiri kajian-kajian rutin (kantin) beliau di aula masjid Al Hurriyyah saban pagi.  Sosok dosen, sekaligus ustadz, di IPB itu banyak. Banyak sekali. Tapi entah kenapa, saya kira semua mahasiswa di IPB dari semua kalangan/ angkatan, akan sepakat bahwa Prof. Achmad adalah sosok yang paling ikonik. Tidak ada duanya.  Beliau adalah simbol keshalihan. Beliau adalah lambang-lambang ketaatan. Beliau adalah akar panutan. One in a million! Ya Allah..  Dalam beberapa kesempatan, saya sering menyelinap ke ponpes putri asuhannya demi mendengar kajian-kajian keputrian yang rutin beliau sampaikan kepada santri-santrinya. Menyimak ilmu beliau, seperti menenggak air garam di lautan. Tak pernah cukup menuntaskan dahaga rasanya. Nasihatnya selalu mendalam. Tutur katanya selalu bernas. Dan setiap ilmu yang beliau sampaik

G30 S Ketipu

Nge tag tanggal dulu.  Resepsinya nulisnya besok lusa πŸ˜†. Penasaran? Rasain lo! 😜

Tuh Kan Matre..

Kenapa si semua orang di dunia ini bersikap baik cuma setelah dikasih duit? Semahal itukah relasi makhluk di bumi ini....? πŸ˜‚  Mau nyari satuuuu aja, yang hatinya tulus kalo diminta bantuan. Yang mau temenan tanpa memandang materi. Ada ga ya? πŸ€” Atau di negeri dongeng ini, harapan semacam itu cuma ada dalam mimpi? πŸ˜ͺ Tapi ya.. namanya juga dunia. Kita ngebaikin orang juga, belum tentu yang dibaikin bakal ngelakuin hal serupa Esmeralda. Kita nolong orang, belum tentu pas kita susah dia inget bantuin kita.  Di bumi ini, banyak manusia yang ketika ditolong orang lain.. dia nganggep itu sebagai sesuatu yang biasa aja. Common sense lah manusia saling membantu itu. Ga perlu ditrimakasihi dsj.  Er, plis, kamu ngomong blibet dah. Kenapa si? Ngomong yang jelas ngapa? πŸ˜‚ Haha. Iya iya. Jadi ceritanya eyke pengen curhat ini. Kamu pernah ga si, bantuin orang, let say, saudara gitu, saking udah seringnya ngasih bantuan materi misal, baik kamu atau saudaramu mungkin ngerasa bahwa ya..  bantuan itu

Jangan Nawar Takdir

  Diantara jalan pulang yang kadang merisaukan. Diantara jam makan siang yang acapkali berisi lamunan. Diantara sepi jalanan ditemani khayalan panjang.. Sesekali kepala ini mendongak ke langit. Menatap dalam diam. Kontras dengan isi hati dan gemuruh pikiran yang ramai bersahutan.  Duhai Tuhan, inikah yang terbaik? Inikah yang benar-benar kuinginkan sejak awal? Penuh diluar, bolong di dalam. Kurasa bukan.  Ya, kukira bukan ini jawabannya. Hari berganti minggu, pekan menjelma bulan. Apakah aku benar-benar bahagia dengan yang kuinginkan? Sempurna diluar, cacat di dalam. Sepertinya bukan. Bukan ini yang kuinginkan. O tidak. Mungkin benar ini yang kuinginkan. Keinginan yang kukira akan membuatku bahagia sejak awal aku mendapatkannya. Tapi ternyata aku salah! Alangkah malunya mengingat betapa keras kepalanya aku memohon pada Tuhan untuk doaku yang satu ini dikabulkan.  "Pokoknya harus begini, harus yang ini, harus disini, kabulkan ya Tuhan.. karena hanya dengan terkabulnya permintaan in

Hi, Kamu yang Lagi Galau!

  Itu judulnya pencitraan sih. Kecuali tebakan saya benar. Kamu, lagi galau? 😁 Semoga dimudahkan setiap urusan ya..  Galau itu normal. Galau itu wajar. Galau itu menandakan bahwa kamu adalah manusia seutuhnya. Jadi ga usah ngerasa banget tiba-tiba hidup dan kerjaan kamu saat ini ga berguna. Banyak kok orang di luar sana yang juga ngalamin hal serupa :).  Bahagia sewajarnya. Sedih seperlunya. Move on secepatnya. 11.13 AM, Waktu Indonesia Barat. Lagi sebeeeellll banget sama sosmed. Dan tiba2 lagi kangeeeennn banget sama blog ini. Haha Saya teh bikin draft tulisan banyak banget betewe. Tapi belum sempet dipublish karena satu dan lain hal.  Teteh sebel sama sosmed emang kenapa sih?  Hihi. Bukan sebel si, lagi ga mood aja maen2an IG (despite of utang story yang belum selesai πŸ™ˆ) dan FB apalagi. Daan as always.. saya selalu merindukan rumah ini di saat2 begini. Love banget! Bersyukur banget selalu punya tempat untuk kembali pulang. The place that will always accept you in whatever you are!