Drama Laptop #1


Salamun alaykum OOL'ers.. Apa kabar?

Seneng banget akhirnya bisa kembali lagi ke 'rumah' ini :'). Hampir dua bulan nggak nulis, mesti ini atap udah penuh sama sarang laba-laba. Fuh.. fuh..  dan debu tentunya. Uhuk.. uhuk.. hatcih! 

So, how were you doing, Guys? 

Lancar semua urusannya? Bisnis dan tesis gimana rimbanya? Yang masih skripsi? Bahagia? Lelah? Lagi dapet rezeki nomplok dua bulan terakhir atau justru kena musibah seperti saya? Gapapa, nikmati aja. Bumbu hidup xD.

Er, kamu kena musibah apa memangnya? Parah nggak? Sakit nggak? Zzzzzz..
Tenang sodara, tenang ya.

Ini baru mau saya curhatin sekarang. *curhat kok di blog?

Betewe, yang mau saya tulis ini bukan curhat sembarang curhat loh, tapi ada pelajarannya inshaAllah. Kalau pake istilah kekinian bisa dibilang Curcol-sarat-makna kali ya, hehe. Judulnya adalah..  

#Drama Laptop T_T.

Selamat membaca, selamat meneguk hikmah.

**

Alkisah, dua bulan lalu si Silver--laptop berumur 3.5 tahun kesayangan saya--agak sakit (re: rusak). Nggak parah sih sebenernya, cuma demam tinggi plus meriang aja. Setiap lima atau sepuluh menit sekali Silver tiba-tiba mati sendiri. Belum lagi suara kipas yang menderu-deru nggak karuan. Selidik punya selidik rupanya dia overheating. Analisis saya mungkin karena saluran fan-nya ketutup debu lagi. Maklum udah hampir setahun sejak terakhir kali bersihin kipas dalamnya Silver.

Singkat cerita, saya bawa deh Silver ke tempat reparasi laptop langganan di dalam kampus. Bener ternyata, debu.  

"Kapagini acarken, vallah icinde yastik gibi oldu. Begitu buka tutupnya, wallah ini udah kaya bantal aja." Ledek si Abi.
Kipas si Silver kotor banget maksudnya. Saya cuma mesem-mesem malu denger ocehan dia. Perempuan kok jorok amat si Er.

Sesampai di asrama, demi mengejar deadline proposal tesis yang tinggal tiga hari, saya pakailah si Silver. Alhamdulillah nyala, nggak panas, nggak mati mendadak lagi. Tapi..

Nguuuunnngg.... nguuuuungg..

Erna, hangi makina kullaniyorsun? Erna kamu pakai mesin apa sih? Tanya Fatma heran. Memandangi Silver yang katanya baru diobati. Mataku terpaku pada layar, tak bergeming.

Lah katanya ini udah dibenerin, kok suaranya malah makin kenceng? batinku heran. Lima menit, sepuluh menit saya coba kerja dengan kondisi laptop seadanya. Tapi menjelang lima belas menit terakhir saya angkat tangan. Susah sekali konsentrasi karena ribut dengan suara mesin. Mana dua temen kamar lagi persiapan UTS lagi. Kasian juga kalau belajar mereka terganggu sama gemuruhnya Silver. Nampaknya nggak ada pilihan selain membawa Silver kembali ke abang reparasi.

Saya: "Abi, laptopnya bisa nyala, tapi kok jadi ribut banget begini ya? Kira-kira apa yang salah?"
Abi: Ngecek bagian punggung dan saluran udara Silver. "Hmm.. mengingat umur laptop kamu yang sudah cukup tua.." dahi saya sempet mengernyit sesaat
         "sepertinya kita perlu mengganti fan-nya. Mungkin dia lelah, aus."
Saya: "Emm.. Solusi lain?" Abi mengangkat kedua alisnya tinggi.
          "Kalau ganti fan bayar berapa?"
Abi: "Untuk tipe ini ya.. mungkin sekitar 120 TL (600k IDR)."

Yah Er.. udah bersihin fan 50TL, sekarang harus ganti 120TL pula. Mahal banget! Tahu begini mendingan tadi ganti fan aja sekalian.

Saya: "Kalau fan diganti hari ini bisa  nggak?"
Abi: "Hari ini nggak akan kekejar. Sebentar lagi toko kami akan tutup. Senin siang bisa."

Sekarang Jumat. Kalau Senin siang baru ambil laptop dan Selasa pagi harus ketemu Hoca, bakal gimana nasibnya itu proposal? __[Cont.]
   
 
Post a Comment

Popular posts from this blog

Perempuan Indonesia di Mata Laki-laki Turki

Hati-hati dengan (kriteria) Pria Turki !

Cari Jodoh Orang Turki?

Pernikahan ala Turki

Satu Kata Tentang Orang Turki: 'tukang maksa!'