Hakikat menuntut ilmu [sebuah refleksi]



"Kamu mahasiswa master? Allah Allah.. sarjana-master-doktor terus pulang kampung terus apa lagi? Sekolah aja terus.."

Bapak paruh baya petugas perpustakaan itu terus berkomentar tanpa mengalihkan pandangannya dari form biodata yang baru saja kuisi. Aku dan Emen (adik kelas yang kecipratan masuk celoteh di blog ini :P) hanya tersenyum mendengar ocehannya yang-sama-sekali-tidak-bermaksud-menyinggung-kami. Ya, ini pertama kalinya aku meminjam 'kitab' dari perpustakaan kampus Ege. Uang lembar 5 lira kuserahkan sebagai uang administrasi peminjaman buku, mungkin.

Iya juga sih kalau dipikir-pikir. Sekolaaaah.. mulu. Terus nanti mau ngapain? Jadi inget sama komentar ibu dan bapak di rumah.
"Teteh gak capek sekolah terus? S1, S2, S3, terus nanti ada S4? S nya sampe berapa itu?"
"S4..? Ada. Henfon. Kataku sekenanya. Jawaban yang aku yakin ibuku akan menganggap bahwa S4 itu benar-benar ada =D.
"Ooh.. terus nanti kalau udah beres sekolah mau ngapain? Udahan berarti?"
Aku tersenyum, lebih kepada diriku sendiri. "Ya namanya nuntut ilmu mah gak ada udahannya atuh Mah. Pan kata pepatahnya juga tuntulah ilmu dari buaian sampai ke liang lahat.."

Dan dua kitab sakti setebal seri #Goblet of Fire-nya Harry Potter pun akhirnya berhasil kubawa pulang ke asrama. Tenang aja.. episode kali ini berbeda. Bukunya gak sampai dibanting kasur atau dijadiin ganjel pintu kok. lol

Entahlah. Sepertinya ada sedikit rasa yang berbeda (*ceileh) pas liat kitab-kitab ini sekarang. Bukan rasa pengen bakar buku karena dia tertulis dalam bahasa turki loh ya tapi lebih pada rasa nyesel, gak sabar dan kurang.
NYESEL.. kenapa waktu S1 dulu belajarnya nilai oriented?? Kalau temen-temen si saya yakin enggak ya. Entah karena iklim belajar di Indonesia memang begitu atau bagaimana ya. Dari SD sampai kuliah murid-murid itu kayanya 'dipaksa' untuk mau gak mau harus dapet nilai hebring gitu. Ngerti gak ngerti urusan belakangan lah. Yang penting RANGKING 1 ! *ngiklan deh
GAK SABAR.. mau cepet-cepet belajar, mau cepet kuliah, sharing sama profesor (*ihirr) tapi kalau dikasih PR gamau cepet-cepet juga sih. hehe. Intinya sih, semangatnya beda kayanya. Yakinlah, akan banyak yang bisa saya pelajari disini. Gak ada yang sempurna, tapi ada yang bisa diambil insyaAllah :)
KURANG.. Whattt??? kurang tebel eR bukunya? apa kurang banyak? <-- ni pertanyaan songong punya ni!. Jujur kalau membayangkan atau menilai kapasitas keilmuan dalam diri itu kok rasanya memang masih kuraaaaaaaaaaa~ng banget. Gelar S.Pi udah tau apa aja sih eR? Udah bisa ngapain aja? Udah ngasih manfaat apa buat orang lain? Atau gak usah tanya orang lain dulu deh. Ntu ilmu udah kerasa gunanya belum sih buat kamu selain untuk mencetak IPK di masa-masa kuliah dulu?

Pengen gak sih jadi sarjana perikanan atau master atau doktor yang bener-bener paham tentang ilmu perikanan? Bukan sekedar nilai bagus tapi BISA. Bisa mengevaluasi mutu ikan, melakukan uji lab yang baik dan benar, membimbing adik-adik praktek lab dengan landasan teori yang bener dan bukan asal cuap, pun kalau seandainya Allah mengizinkan kamu beramal jariyah lebih untuk jadi dosen atau guru misalnya maka ilmunya akan super duper berkali lipat berkah insyaAllah.

Aaah.. Keske!. Andai saja dulu gak begitu (sekedar nilai oriented). Tapi yasudahlah yang lalu biar berlalu. Ambil hikmahnya aja. Toh kalau IPK kamu dulu gak bagus, bisa jadi kamu gak dapet beasiswa ini juga kan eR? Dan mungkin kamu gak akan sadar dengan kekeliruan memahami hakikat menuntut ilmu selama ini. Alhamdulillah.. Allah telah memilihkan jalan ini buat kamu dan juga mungkin untuk teman-teman yang merasa 'hal serupa' dengan saya. Mulai sekarang.. yuk perbaiki niat (bagi yang merasa belum baik), luruskan lagi (yang merasa masih sering belok-belok dan galau) dan perbarui (bagi yang niatnya masih usang dan jelek :P). Bisa itu seruu! percaya deh ;)

Takkan habis ilmu dicari, so.. jangan sampai nyesel dua kali ya ;)
Ishbiru washabiru waradhitu..
Allah yardimciniz olsun arkadaslar..

  Bornova
10/10/13 [23.14 ETT]
Post a Comment

Popular posts from this blog

Perempuan Indonesia di Mata Laki-laki Turki

Hati-hati dengan (kriteria) Pria Turki !

Cari Jodoh Orang Turki?

Satu Kata Tentang Orang Turki: 'tukang maksa!'

Pernikahan ala Turki